EKONOMINASIONAL

Tertinggi Kelima di Dunia, 1% Orang Terkaya Kuasai 46,6% Harta di RI

SIBEERNAS.com, – Raksasa investasi dunia, Credit Suisse, baru saja merilis laporan tahunan Global Wealth Report. Dalam laporan terbaru disebutkan bahwa rata-rata kekayaan orang dewasa Indonesia naik empat kali lipat dalam periode tahun 2000 hingga pertengahan 2018 atau hampir 18 tahun belakangan. Meski begitu, ketimpangan tercatat tinggi dengan total 46,6% kekayaan adalah milik 1% penduduk terkaya.

Credit Suisse memaparkan rata-rata kekayaan penduduk dewasa Indonesia saat ini berada di level US$ 8.920 per orang, meningkat empat kali lipat dari level US$ 2.370 per orang pada tahun 2000.

Peningkatan pesat terjadi sebelum krisis finansial global tahun 2008, setelah itu melambat. Rata-rata kekayaan tersebut 27% lebih tinggi dibandingkan India, namun 11% di bawah Thailand dan hanya sepertiga dari Malaysia.

Bila diperhitungkan dalam dolar AS, kekayaan sempat melonjak setelah krisis 2008, namun kemudian stagnan. Sementara itu, bila dihitung dalam rupiah, kekayaan tercatat naik berkisar 6% per tahun sejak 2010, tapi sebagian besar karena penyesuaian inflasi.

Lihat Juga :  Penerimaan Pajak Hotel dan Restoran di Prediksi Meningkat Usai Lebaran

Dengan perkembangan tersebut, Credit Suisse mencatat sebanyak 85,4% (145 juta orang) dari total 170 juta penduduk dewasa Indonesia memiliki harta kurang dari US$ 10 ribu atau Rp 150 juta, melebihi persentase di tingkat global yaitu 63,9%.Sementara itu, sebanyak 13,7% (23 juta orang) memiliki harta antara US$ 10 ribu – US$ 100 ribu atau Rp 150 juta – Rp 1,5 miliar, lebih rendah dari persentase global 26,6%.

Kemudian, sebanyak 0,8% (1,3 juta orang) memiliki harta berkisar US$ 100 ribu – US$ 1 juta atau Rp 1,5 miliar – Rp 15 miliar, juga lebih rendah dari persentase global yaitu 8,7%.Terakhir, sebanyak 0,1% (133 ribu orang) memiliki harta di atas US$ 1 juta atau Rp 15 miliar, di bawah persentase global 0,8%.

Lihat Juga :  Warga yang Beli Minyak Goreng Curah Wajib Tunjukkan KTP

Meskipun jumlah penduduk dengan penghasilan di atas US$ 100 ribu atau Rp 1,5 miliar terbilang sedikit dibandingkan yang berpenghasilan di bawahnya, Credit Suisse mencatat kekayaan dari 1% penduduk terkaya mencapai 46,6% dari total kekayaan penduduk Indonesia.

Persentase tersebut masuk jajaran lima tertinggi di antara 40 negara dalam laporan Credit Suisse. Persentase tersebut berada di bawah India (51,5%), Turki (54,4%), Rusia (57,1%), Thailand (66,9%).

Adapun, kekayaan orang Indonesia menurut katadata.co.id , masih didominasi oleh aset non-finansial, meskipun aset finansial tercatat naik dua kali lipat sejak tahun 2000.

Di sisi lain, utang pribadi diestimasi hanya berkisar US$ 736 per orang atau hanya 8% dari total aset, terbilang rendah dalam standar internasional.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *