LIFESTYLE

Beli Sperma Secara Online, Wanita Cantik Ini Berhasil Hamil dan Lahirkan Bayi

SIBERNAS.com, Jakarta — Seorang wanita berusia 33 tahun melahirkan ‘bayi online’ setelah membeli sperma dan alat inseminasi secara daring. Wanita itu menamai bayinya Eden, dan menyebutnya “keajaiban”.

Diberitakan First Post, Stephenie Taylor dari Nunthorpe, Teesside di Inggris, sudah memiliki seorang putra berusia empat tahun, Frankie, dengan mantan pasangannya. Putus asa untuk anak kedua dan tidak mampu membayar 1.600 poundsterling (sekitar Rp 31 juta) untuk prosedur di klinik kesuburan, Taylor memutuskan untuk mengambil rute lain.

Dia membeli alat inseminasi dari platform jual beli online dan menemukan donor sperma melalui aplikasi Just A Baby. Aplikasi ini memungkinkan pengguna untuk menemukan calon “mitra konsepsi” secara lokal atau global.

Lihat Juga :  Kebiasaan Orang Genius yang Patut Ditiru

Setelah berminggu-minggu berkirim pesan, sang pendonor mengirimkan spermanya pada Taylor di Januari 2020. Taylor mengatakan pria itu ramah, menambahkan bahwa keduanya “minum secangkir teh dan mengobrol tentang cuaca”.

Dia menambahkan bahwa donor diputuskan setelah melihat profilnya dan percaya bahwa bayi mereka akan terlihat mirip dengan putranya.

Taylor kemudian menonton tutorial YouTube untuk mengetahui cara menggunakan alat inseminasi. Dua minggu setelah inseminasi, secara mengejutkan, dia hamil.

Bayinya, Eden, lahir pada 15 Oktober tahun lalu. Taylor menganggapnya sebagai keajaiban dan sangat senang dengan cara bayinya lahir.

“Jika saya tidak memiliki akses ke semua itu secara elektronik, maka dia tidak akan berada di sini,” katanya.

Lihat Juga :  Tips Hilangkan Uban Pakai Lemon-Minyak Kelapa

Dilansir dari detik.com, Taylor mengatakan bahwa dia mengambil keputusan karena dia tidak ingin putranya, Frankie, menjadi anak tunggal. Dia juga takut bahwa hubungan baru akan membuat putranya tidak bahagia dan memengaruhi hidupnya secara negatif.

Ibu dan saudara perempuannya sangat gembira dengan keputusannya, tetapi ayahnya sempat ragu dengan donor sperma online. Sejak itu dia memuji keputusan itu sebagai keputusan yang “brilian”.

Taylor juga mengatakan bahwa dia tidak keberatan Eden bertemu ayah kandungnya setelah dia tumbuh dewasa.

Donor, yang tidak disebutkan namanya ini, mengatakan bahwa dia tidak keberatan membantu Taylor jika dia ingin memiliki lebih banyak anak di masa depan.

 

Tags

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close
Close