EKONOMI

Menjelang Putusan SEC vs Ripple: Apa Dampaknya terhadap Harga XRP? Ini Analisis Lengkapnya!

Pada Senin, 1 Juli, harga XRP naik 0,23% setelah sebelumnya mengalami kenaikan 0,70% pada Minggu, 30 Juni. XRP ditutup di harga $0,4766, sementara terakhir kali mencapai level $0,50 pada 20 Juni lalu.

Para investor menunggu keputusan pengadilan yang akan datang dalam kasus SEC versus Ripple. Pada Juli 2023, Hakim Torres memutuskan bahwa undang-undang sekuritas AS melarang investor institusional menjual XRP.

Pada bulan Maret 2024, SEC mengajukan nota pembukaan terkait ganti rugi ke pengadilan dengan tuntutan denda sekitar $2 miliar. Selain itu, SEC mendukung keputusan pengadilan yang melarang penjualan XRP kepada investor institusional.

Menurut Securities and Exchange Commission (SEC) AS, tindakan yang dilakukan setelah pengaduan Ripple tampaknya sangat mirip dengan tindakan yang memicu gugatan tahun 2020.

Namun, Ripple menegaskan bahwa penjualan XRP pasca-pengaduan dilakukan kepada investor terakreditasi atau melalui kontrak ODL, yang mencegah keuntungan atau kerugian.

Undang-undang sekuritas AS melarang penjualan kepada investor terakreditasi. Selain itu, investor institusional yang memperoleh XRP melalui kontrak ODL tidak dapat mengantisipasi keuntungan, yang gagal dalam uji Howey atas ekspektasi keuntungan.

Namun, investor masih mempertimbangkan, seperti yang ditunjukkan oleh tren harga XRP. Sementara Ripple terus berkembang di seluruh dunia, pelarangan untuk investor institusional di Amerika Serikat dapat menghalangi pertumbuhannya di negara tersebut.

Analisis Harga XRP Menurut Ahli

Ada beberapa analis yang berpendapat bahwa XRP belum mengalami kenaikan, dan mereka memperkirakan bahwa Beberapa analis optimis mengenai prospek XRP. 

Menurut EGRAGRAM CRYPTO, formasi candle bulanan XRP menunjukkan peningkatan, dengan harga ditutup di atas level resistensi Fibonacci 0,236. Mereka memprediksi kenaikan hingga Fibonacci 1,618, atau sekitar $6,40, menyebutnya sebagai “konsolidasi alami.”

Armando Pantoja dan Brett Hill juga memperkirakan kenaikan harga XRP. Pantoja memperkirakan harga akan berkisar antara $2,90 hingga $16,10, sementara Hill menunjukkan tiga faktor utama yang dapat mendorong harga ke level $5.

Salah satunya adalah keputusan yang dicapai dalam kasus lebih dari tiga tahun Ripple v. SEC, yang saat ini sedang dalam tahap persidangan. Setelah menerima tiga kemenangan penting meskipun hanya sebagian di pengadilan pada tahun 2023, perusahaan tersebut tampaknya berada di atas angin.

Setiap kemenangan menghasilkan kenaikan harga XRP, dan banyak pelaku industri percaya bahwa harga aset akan naik lagi jika Ripple menang. Bagi mereka yang ingin mengetahui lebih lanjut tentang gugatan tersebut dan bagaimana hal itu dapat mempengaruhi penilaian token

Pengaruh Putusan SEC vs Ripple terhadap XRP IDR

Keputusan pengadilan dalam kasus SEC vs. Ripple dapat berdampak besar pada  harga XRP IDR. Jika pengadilan memutuskan bahwa Ripple bersalah menjual sekuritas yang tidak terdaftar melalui token XRP, hal ini dapat meningkatkan kepercayaan investor dan permintaan XRP, yang biasanya diikuti oleh kenaikan harga XRP terhadap IDR.

Namun, jika keputusan tersebut tidak menguntungkan Ripple, ketidakpastian regulasi dapat menyebabkan volatilitas harga XRP terhadap IDR.

Lihat Juga :  MODEC dan Terra Drone Menandatangani Perjanjian Penelitian dan Pengembangan Bersama untuk Meningkatkan Inspeksi Platform Lepas Pantai dengan Teknologi Drone Canggih

Keputusan ini juga bisa menjadi acuan penting bagi peraturan cryptocurrency di masa depan. Kejelasan regulasi yang lebih baik dapat menarik minat investor ritel dan institusi untuk berinvestasi dalam XRP, yang meningkatkan permintaan dan harga XRP to IDR. Sebaliknya, ketidakpastian hukum yang terus berlanjut dapat mengurangi minat investor dan menyebabkan fluktuasi harga.

Oleh karena itu, para investor yang tertarik pada XRP IDR harus memantau dengan cermat perkembangan kasus SEC melawan Ripple.

Lihat perkembangan harga XRP secara real-time di Bittime. Bittime memberikan kemudahan dan keamanan dalam setiap transaksi penggunanya sebagai platform investasi aset kripto yang terdaftar di Bappebti dan Kominfo.

Jangan lewatkan kesempatan untuk melihat perkembangan harga XRP dan memikirkan potensinya untuk portofolio investasi Anda di Bittime!

Tentang Bittime

Bittime melalui PT Utama Aset Digital Indonesia adalah platform investasi aset kripto yang telah terdaftar di Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti) dan Kementerian Komunikasi & Informatika (Kominfo). Bittime juga merupakan anggota Asosiasi Blockchain Indonesia (ABI) dan Asosiasi Pedagang Aset Kripto Indonesia (ASPAKRINDO).

Selaku platform investasi aset kripto, Bittime memiliki visi untuk memanfaatkan teknologi blockchain demi menghadirkan akses menuju kemerdekaan finansial yang adil bagi semua orang, terlepas dari lokasi atau posisi keuangan mereka.

Aplikasi Bittime bisa diunduh di Google Play dan App Store.

Press Release ini juga sudah tayang di VRITIMES

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *