EKONOMI

Penanaman 294 Pohon Alpukat dalam Program Gabung Aksi LindungiHutan di Semarang

LindungiHutan lakukan penanaman 294 pohon alpukat di Jabungan, Semarang melalui program Gabung Aksi bersama masyarakat.

Di tengah kondisi bumi yang semakin terancam, kelestarian lingkungan menjadi tanggung jawab kita bersama. Berbagai inisiatif dan program yang ditawarkan untuk mengajak individu atau komunitas turut berpartisipasi dalam menjaga alam. Salah satunya adalah program volunteer penanaman pohon bersama LindungiHutan “Gabung Aksi”.

Dalam program ini, LindungiHutan melibatkan 2 partisipan Gabung Aksi menanam 294 pohon alpukat di wilayah Jabungan, Kota Semarang pada 24 Februari 2024. Program ini diinisiasi oleh LindungiHutan untuk memberikan kesempatan bagi masyarakat umum terlibat dalam aksi nyata perlindungan dan pelestarian hutan. Penanaman ini pun bekerja sama dengan Ahmad Rozin sebagai petani lokal.

Peserta Gabung Aksi Nawazaka(kiri) dan Apriliana (kanan).
Peserta Gabung Aksi Nawazaka(kiri) dan Apriliana (kanan).

Pelibatan peserta Gabung Aksi bertujuan untuk meningkatkan kesadaran untuk menjaga lingkungan. Salah satu peserta Gabung Aksi asal Kendal, Nawazaka, mengatakan bahwa dirinya mendapat relasi dan ilmu baru setelah mengikuti kegiatan ini.

“Kesannya asik. Saya mendapat banyak relasi sama petani dan staf LindungiHutan serta ilmu baru terkait penanaman yang benar. Saya berharap teman-teman bisa bergabung dalam program ini karena saya yakin program ini juga dapat dimanfaatkan kedepannya bagi masyarakat sekitar,” ucap Nawazaka.

Lihat Juga :  Gelombang Euforia Esports Tanpa Batas di Yogyakarta: AXIS Esports Labs kolaborasi antara AXIS dan EVOS!

Apriliana, partisipan Gabung Aksi asal Semarang, mengungkap ia juga mendapat relasi dan ilmu baru. Dirinya berharap Gabung Aksi dapat dilanjutkan karena bermanfaat bagi masyarakat.

“Hari ini seru sekali, saya dapat banyak ilmu dan relasi baru. Untuk kedepannya aksi ini dapat dilanjutkan karena bermanfaat untuk banyak masyarakat,” ungkap Apriliana.

Pohon alpukat dipilih karena memiliki berbagai manfaat ekologi, sosial, ekonomi bagi masyarakat di Jabungan. Pohon alpukat dimanfaatkan untuk meningkatkan kesuburan tanah, menyerap emisi karbon, memperbaiki kualitas udara. Selain itu, buah alpukat yang dihasilkan memiliki nilai ekonomi sehingga dapat meningkatkan perekonomian masyarakat lokal.

Ahmad Rozin (kiri) mitra petani LindungiHutan di Jabungan, Semarang.
Ahmad Rozin (kiri) mitra petani LindungiHutan di Jabungan, Semarang.

Gabung Aksi juga bekerja sama dengan mitra petani di Jabungan untuk memastikan dampak keberlanjutan dari kegiatan penanaman 294 pohon alpukat ini. Kolaborasi dengan para petani merupakan langkah tepat untuk meningkatkan perekonomian mereka secara berkelanjutan.

Dengan demikian, para petani tidak hanya memperoleh pendapatan tambahan dari penjualan bibit pohon, tetapi juga berperan dalam menjaga lingkungan untuk mencapai keberlanjutan. Selain itu, dapat menciptakan peluang pengembangan usaha bagi masyarakat sekitar.

Melalui penanaman pohon alpukat dalam program Gabung Aksi diharapkan menginspirasi individu lain dalam menjaga bumi. Dengan bergabung dalam Program Gabung Aksi, kita telah berkontribusi menjadi bagian dari perubahan yang lebih baik. Dapatkan informasi terkait program dan aksi konservasi lainnya melalui akun instagram LindungiHutan!

About LindungiHutan

LindungiHutan adalah start-up lingkungan yang berfokus pada aksi konservasi hutan dan pemberdayaan masyarakat sekitar hutan. Sebanyak 806 ribu pohon telah ditanam bersama 517 brand dan perusahaan. Kami menggandeng masyarakat lokal di 50 lokasi penanaman yang tersebar di Indonesia. Kami menghadirkan beberapa program seperti The Green CSR, Collaboratree dengan skema Product Bundling, Service Bundling dan Project Partner, serta program Carbon Offset.

Press Release ini juga sudah tayang di VRITIMES

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *