NASIONAL

Puluhan Kasus Ditemukan, Indonesia Waspada Penyakit Cacar Monyet

Sibernas.com, Jakarta— Meningkatkatnya kasus cacar monyet atau monkeypox di Indonesia yang ditemukan disejumlah kota besar seperti Jakarta, Tanggerang, Bandung dan lain-lain dengan jumlah angka lebih dari 30 kasus. Membuktikan bahwa, Indonesia perlu waspada akan penyakit menular akibat aktivitas hubungan seksual.

Spesialis Penyakit Dalam sekaligus Konsultan Penyakit Tropik dan Infeksi, dr. Robert Sinto, SpPD, K-PTI berdasarkan data global dari Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO per 25 Oktober 2023 menyebut dari 91 ribu kasus positif, 96 persen di antaranya merupakan lelaki.

“Di Indonesia sekarang (kasus cacar monyet) 100 persen kasus adalah lelaki. Rentang usianya di dunia 29 hingga 40 tahun usia periode seksual aktif. Di Indonesia juga sama, kisaran usia 20 hingga 50 tahun sampai seksual aktif,” kata dr. Robert melalui webinar Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI), dikutip dari suara.com, Jumat (3/11/2023).

Untuk diketahui, cacar monyet atau monkeypox adalah penyakit virus zoonosis atau virus ditularkan dari hewan ke manusia, yang dapat sembuh sendiri.

Lihat Juga :  Tarif Tol Indralaya-Prabumulih, Mulai Berlaku Hari Ini

Monkeypox disebabkan oleh virus monkeypox, yakni anggota genus Orthopoxvirus dalam keluarga Poxviridae, yang umumnya terjadi di Afrika Tengah dan Afrika Barat sebagai negara endemis.

Dokter yang juga staf di FKUI RSCM itu menambahkan, kini cacar monyet sudah ada di 116 negara, salah satunya Indonesia.

Secara global, dr. Robert mengungkap penularan cacar monyet yang paling banyak ditemukan melalui hubungan seksual, dengan total 80 persen. Sisanya, penularan dari orang ke orang tanpa kontak hubungan seksual sebesar 20 persen.

Dokter yang juga staf di FKUI RSCM itu menambahkan, kini cacar monyet sudah ada di 116 negara, salah satunya Indonesia. Secara global, dr. Robert mengungkap penularan cacar monyet yang paling banyak ditemukan melalui hubungan seksual, dengan total 80 persen. Sisanya, penularan dari orang ke orang tanpa kontak hubungan seksual sebesar 20 persen.

Lihat Juga :  Masuk Kabinet, AHY Dilantik Jadi Menteri ATR

“Beberapa gejala yang ditemukan 58,2 persen demam, ada ruam kulit 56 persen dan genital rash (ruam di alam kelamin) 50,6 persen. Uniknya, data WHO terakhir tidak lagi mencantumkan hubungan apakah ini lebih banyak pada orientasi MSM (lelaki berhubungan dengan lelaki) atau tidak,” kata dr. Robert.

Meski tidak lagi dipublikasi WHO, namun data dr. Robert menemukan 97 persen kasus mayoritas datang dari MSM atau biseksual, ditambah mereka yang terinfeksi cacar monyet 40 persen di antaranya sekaligus HIV positif.

“Tapi bukan dia menempel pada HIV, karena selama ini sering mengasosiasikan monkeypox dengan HIV. Sebetulnya kalau dilihat proporsi ini dia lebih dekat hubungan gay (MSM) atau biseksualnya, yaitu 98 persen ketimbang HIV-nya yaitu 40 persen. Rereta penelitian angka proporsinya menggambarkan proporsi demikian,” beber dr. Robert.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.