PENDIDIKAN

Sekolah SD Tito Karnavian Hampir Roboh, Disdik Kota Palembang Terkesan Lepas Tangan

Sibernas.com, Palembang-SD Negeri 142 Kota Palembang yang berada di Lorong Penghulu, Kelurahan 36 Ilir, Kecamatan Gandus, sangat memprihatinkan. Berstatus sekolah negeri, SD 142 ini harusnya memiliki perhatian penuh dari Dinas Pendidikan (Disdik) Kota Palembang.

Namun sayangnya, Disdik Kota Palembang terkesan Lepas tangan dan minim perhatian terhadap kondisi sekolah yang nyaris roboh ini. Meski tetap digunakan, kondisi bangunan hampir roboh, genteng seng sudah banyak yang bolong sehingga menimbulkan bocor di mana-mana.

Ditambah lagi runtuhnya plafon berjenis plywood yang sudah usang dimakan usia berjatuhan di setiap kelas dan ruangan aktivitas belajar. Bahkan parahnya lagi, saat Wakil Walikota Palembang Fitrianti Agustinda meninjau ke lokasi, tidak ada satupun dari pihak Disdik Kota Palembang yang hadir.

Lihat Juga :  Disdik Sumsel : Pemalsuan Dokumen Sertifikat Prestasi Maka Akan Didiskualifikasi Pada PPDB Tahun 2024

“Saya sudah tunggu perwakilan dari Dinas Pendidikan (Disdik) Kota Palembang, namun tidak ada satupun yang datang,” katanya usai meninjau SD Negeri 142 Kota Palembang, Rabu (15/3/2023).

Menurut Fitri, meskipun Kepala Dinas Pendidikan Kota Palembang Ansori tidak hadir, semestinya ada Kepala Bidang SD yang datang dan membantunya untuk menyampaikan ke instansi terkait agar menemukan solusi.

“Kehadiran mereka itu fungsinya untuk mengatasi masalah ini serta menjawab semua keluhan guru dan peserta didik dimana proses belajar mengajarnya yang dihantui rasa takut sewaktu-waktu sekolah ini roboh,” katanya.

Fitri meminta kepada Kepala Dinas Pendidikan, Ansori, agar hal ini menjadi perhatian khusus untuk ditindak lanjuti.

“Karena berdasarkan informasi bangunan ini terakhir dapat bantuan pada tahun 2018, sampai saat ini bantuan dan perhatian tidak pernah ada lagi,” katanya.

Lihat Juga :  Disdik Sumsel : Pemalsuan Dokumen Sertifikat Prestasi Maka Akan Didiskualifikasi Pada PPDB Tahun 2024

Fitri meminta perbaikan sekolah ini secepatnya dilakukan melihat plafonnya runtuh, lantai banyak yang retak, juga siswa masih gunakan kursi kayu.

Menurutnya, sekolah ini pernah jadi tempat belajar Tito Karnavian, Kepala Kepolisian Republik Indonesia juga menjadi Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia.

Meskipun hanya satu tahun menjadi siswa di SD ini pada tahun 70-an, tetap saja sangat disayangkan jika sekolahan tersebut rusak dan kurang perhatian dari dinas terkait.

“Harapan saya kepada dinas terkait agar bisa merespon masalah ini, sehingga proses belajar mengajar tidak terganggu,” katanya.

Reporter: Pitria
Editor: Ferly M

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *