NASIONAL

KSP Pastikan KUHP yang Baru Tak Akan Membahayakan Demokrasi

Sibernas.com, Jakarta, –Menjawab pro dan kontra pengesahan Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP). -Kantor Staf Presiden (KSP) memastikan bahwa pengesahan tersebut tidak akan membahayakan demokrasi dan keselamatan masyarakat. Pasalnya, proses pembentukan dan penyesuaian pasal-pasal KUHP baru selalu mengedepankan prinsip-prinsip demokrasi dan kemanusiaan. Begitu bunyi penjelasan Tenaga Ahli Utama KSP Mufti Makarim dikutip dari siaran persnya, Jumat (16/12/2022).

Menurut dia, UU sebelum KUHP yang baru justru lebih berpotensi bertentangan dengan demokrasi dan keselamatan masyarakat tinggi. Di masa Orde Lama dan Orde Baru, kata Mufti, KUHP telah banyak digunakan sebagai alat represi.

“Karena itu, pengesahan KUHP yang baru merupakan babak baru bagi Indonesia untuk menandai lahirnya kodifikasi hukum pidana yang aktual. Bicara banyaknya dinamika bermunculan terkait hal ini, baik di dalam maupun di luar negeri terhadap beberapa pasal dalam KUHP baru itu hal biasa dalam demokrasi. Namun,  pemerintah memiliki penjelasan atas pasal-pasal yang sudah ditetapkan,” katanya.

Menurut Mufti, terdapat berbagai elemen masyarakat dan aspirasi yang telah disampaikan. Tentu proses penetapan berbagai aspirasi tersebut dilakukan dengan hati-hati dan sesuai dengan ruang lingkup yang diatur dalam KUHP. Sehingga tidak relevan mengaitkan narasi pasal-pasal KUHP dan akomodasi ruang lingkup pembahasannya dengan isu politik yang konspiratif.

Lihat Juga :  Caleg Terpilih Nyalon Pilkada, KPU : Harus Mundur, Biar Jelas Maunya Kemana..!

Lagipula kata Mufti, proses pembentukan KUHP selama ini turut melibatkan kalangan akademisi yang kredibel, baik secara keilmuan maupun independensi.

“Saya rasa unsur akademisi yang dilibatkan pada pembentukan KUHP memiliki kredibilitas yang tidak diragukan. Sehingga ketentuan yang dirumuskan pada KUHP baru mengandung banyak perspektif dari unsur akademisi yang seyogyanya berpegang teguh bagi kepentingan kemanusiaan,” ungkapnya.

Menyoroti persoalan kebebasa beragama dalam KUHP yang baru, Tenaga Ahli Utama Kantor Staf Presiden (KSP) Rumadi Ahmad menilai jika , Kitab KUHP yang baru disahkan pada rapat paripurna DPR RI 6 Desember 2022 lalu itu, sudah memberi jaminan kebebasan beragama dan berkeyakinan yang lebih baik ketimbang produk sebelumnya.

Dia memastikan, KUHP baru telah disempurnakan guna menghindari adanya kemungkinan penyalahgunaan dalam pelaksanaannya.

“Terkait dengan delik keagamaan sebagaimana diatur dalam Pasal 300-305, maka pada Pasal 300 dijelaskan bahwa delik tersebut tidak bisa digunakan untuk memidana perbuatan atau pernyataan tertulis maupun lisan yang dilakukan secara objektif dan terbatas untuk kalangan sendiri, atau bersifat ilmiah mengenai sesuatu agama atau kepercayaan yang disertai dengan usaha untuk menghindari adanya kata atau kalimat yang bersifat permusuhan, kebencian atau  hasutan,” tulis Rumadi melalui siaran pers diterima, Selasa (13/12/2022).

Rumadi memastikan, komentar yang menganggap KUHP baru bisa mengancam kebebasan beragama dan berkeyakinan adalah opini keliru. Sebab, tidak disertai penjelasan yang konkret aspek mana dari KUHP baru yang menjadi ancaman bagi kebebasan beragama dan berkeyakinan.

“Penjelasan ini penting karena selama ini delik keagamaan diterapkan secara eksesif,” jelas dia.

Rumadi menyebut, delik kegamaan dalam KUHP baru juga memberi perlindungan yang jelas kepada kelompok minoritas, terutama penganut penghayat kepercayaan yang dalam KUHP lama tidak ada. Hal itu terlihat dalam judul BAB VII KUHP baru yang memuat 6 pasal (pasal 300-305), yaitu Tindak Pidana terhadap Agama, Kepercayaan, dan Kehidupan Beragama atau Kepercayaan.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *