PALEMBANG

Jembatan Ampera Ditutup 2 Hari, Berikut Jalan Alternatifnya

Sibernas.com, Palembang-Selama dua hari Balai Besar Pelaksana Jalan Nasional (BBPJN) V Sumatera Selatan (Sumsel) akan melakukan penutupan Jembatan Ampera, mulai 26-28 September.

Kepala BBPJN V Sumsel Kiagus Syaiful Anwar mengatakan, akan dilakukan penggujian dynamic loading test/uji beban dinamis Jembatan Ampera. Penutupan jalan dilakukan malam sampai dini hari agar tidak mengganggu aktifitas masyarakat.

Senin 26-27 September, ditutup mulai pukul 22.30 – 03.30 WIB. Selasa 27-28 September mulai pukul 22.30 – 03.30 WIB.

“Masyarakat bisa antisipasi untuk cari jalan alternatif, dan dengan koordinasi forum jalan untuk mengatur arus lalu lintas,” katanya, Kamis (23/9/2021).

Penutupan lalu lintas akan dibagi 5 titik. Titik satu, penutupan total pada sisi hilir Jembatan Ampera (Bundaran Air Mancur). Lalu lintas diarahkan melalui Jalan Merdeka menuju jembatan Musi VI. Titik dua, penutupan total pada sisi hulu Jembatan Ampera. Lalu lintas diarahkan melalui jembatan Musi IV (via Plaju) dan Musi VI (via Kertapati).

Lihat Juga :  92 Pejabat Pemko Palembang Dibongkar, Mulai dari Lurah Hingga Camat

Titik tiga, penutupan dari Kertapati belok kiri menuju jembatan Ampera, sehingga lalu lintas dialihkan ke arah Plaju/Musi IV.
Titik empat, penutupan dari plaju belok kanan menuju jembatan Ampera, lalu lintas dialihkan ke arah Kertapati/Musi VI.

Titik lima, penutupan dari arah Jakabaring menuju Jembatan Ampera, lalu lintas dialihkan melalui Plaju/musi IV dan Kertapati/Musi VI.

“Jalur alternatif dari Seberang Ulu (SU) ke Seberang Ilir Dari plaju, Kertapati, Jakabaring, dan sekitarnya, dapat melewati Jembatan Musi IV atau Jembatan Musi VI. Sedangkan untuk Seberang Ilir ke Seberang Ulu dari Jalan Sudirman dialihkan menuju Jalan Merdeka ke arah Jembatan Musi VI. Untuk dari daerah Bom Baru dan sekitarnya dapat melewati Jembatan Musi IV,” katanya.

Lihat Juga :  Ini 92 Nama Pejabat Eselon 3 Pemkot Palembang yang Dirolling

Terkait dengan pengerjaan uji beban dinamis dilakukan untuk melakukan kajian kapasitas struktur Jembatan Ampera, dikarenakan usia Jembatan Ampera yang sudah hampir 60 tahun.

“Melalui kajian ini kita ingin tahu, sebenarnya berapa kemampuan/kekuatan jembatan Ampera ini sebenarnya. Hasil dari kajian ini akan kita lihat apakah ada yang perlu diperbaiki,” katanya.

Kajian dilakukan untuk menentukan jenis penanganan yang diperlukan untuk meningkatkan kapasitas struktur jembatan yang dibangun 1962 – 1965 tersebut.

“Anggaran dana untuk kajian ini Rp2,9 miliar,” katanya.

Reporter: Pitria
Editor: Ferly M

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *