SUMSEL

2020 Buku KIR Dihapuskan, Diganti ‘Blue Card’

Sibernas.com, Palembang-Meminimalisir adanya pemalsuan buku KIR (pengujian kendaraan bermotor), maka awal 2020 Dinas Perhubungan Kota Palembang akan menghapuskan KIR manual ini dan menggantikannya Blue Card (Buku Lulus Uji Elektronik).

Kepala Dinas Perhubungan Kota Palembang Agus Rizal mengatakan, hal tersebut juga berdasarkan surat edaran dari Dirjen Sarana Transportasi Darat. Selain Palembang, seluruh Dishub diwajibkan menggunakan sistem ini.

“Tidak lagi menggunakan buku / manual, diganti dalam bentuk card / kartu elektronik. Bentuknya seperti KTP atau ATM, mulai awal 2020 di Palembang diterapkan,” kata Agus Rizal, Minggu (27/10/2019).

Seperti diketahui, kendaraan yang wajib uji KIR ini antara lain angkutan umum, barang dan orang, bus, pick up dan angkot. Penggantian KIR manual ke smart card ini untuk menghindari adanya pemalsuan buku KIR. Meskipun tidak secara gamblang hal itu terjadi juga di Palembang.

Lihat Juga :  Pemkab OKI-PLN, Kejar Target Desa Berlistrik

“Dengan smart card ini potensi pemalsuan kecil sekali, ini berlaku tidak hanya di Palembang,” ujarnya.

Hal itu karena da­lam Blue Card ini disematkan chip yang bisa men­deteksi dari data-data ken­daraan yang bersangkutan. Selain itu, terdapat bukti bahwa kendaraan itu lolos dengan serangkaian uji. Sementara untuk tanda uji yang semula ditempel pada badan kendaraan diganti dengan stiker barcode pada kaca depan kendaraan.

Selain itu, pembayaran retribusi KIR pun akan menggunakan sistem elektronik atau cashless. Pihaknya akan bekerja sama dengan Bank Sumsel Babel.

“Pembayaran dengan uang elektronik ini akan menghindarkan pembayaran KIR dari calo yang ini akan sangat merugikan negara,” katanya.

Lihat Juga :  Pj Gubernur Sumsel Imbau Masyarakat Jaga Iklim Kondusif di Sumsel hingga Pilkada Mendatang

Agus mengatakan, bahwa aturan tersebut saat ini sedang digodok regulasinya dan pihaknya bekerja sama dengan Dirjen Sarana Transportasi Darat Kementerian Perhubungan RI.

“Nantinya tetap sama uji KIR tetap enam bulan sekali. Meliputi pengujian ban, rem, lampu, klakson, emisi dan lainnya,” jelasnya.

Reporter : Kamayel Ar-Razi
Editor : Zahid Blandino

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.