INTERNATIONAL

HEBOH! Arab Saudi Izinkan Pasangan Wisatawan Belum Menikah Menginap di Hotel

SIBERNAS.com — Pasangan wisatawan asing yang belum menikah kini akan diperbolehkan menyewa kamar hotel di Arab Saudi. Ini menjadi salah satu bagian dari aturan visa baru yang diumumkan pemerintah Saudi.

Kebijakan ini sebagai bagian dari upaya Kerajaan Arab Saudi menggenjot sektor pariwisata.

Kaum perempuan yang menjadi warga negara Arab Saudi pun akan diizinkan melakukan penyewaan kamar hotel sendiri, bahkan tidak memerlukan izin dari wali laki-laki.

“Semua warga negara Saudi diminta menunjukkan kartu keluarga atau bukti identitas saat check ini di hotel, tapi ini tidak wajib bagi turis asing,” begitu bunyi pernyataan Komisi Saudi untuk Pariwisata dan Warisan Nasional (SCTH) sebagaimana dikutip dari sripoku.com

“Dan bagi semua perempuan, termasuk warga negara Saudi dapat memesan dan menginap sendirian di hotel hanya dengan memberikan kartu identitas mereka pada saat check in,”.

Instruksi ini mengindikasikan bahwa pengelola hotel hanya diizinkan untuk menyediakan akomodasi kepada perempuan yang memiliki identitas, kecuali jika mereka ditemani oleh saudara atau kerabat laki-laki.

Dikutip dari laman gulfbusiness.com, Senin (7/10/2019), perubahan aturan itu terjadi seiring dengan cepatnya Kerajaan Saudi ini mengembangkan strategi pariwisata untuk menarik turis internasional dan mendiversifikasi ekonominya menjauh dari sektor minyak.

Sebagai bagian dari strategi, Kerajaan Saudi menargetkan 1,5 juta turis pada tahun 2020 dan meningkatkan target pendapatan yang dihasilkan dari sektor pariwisata menjadi 18 persen dalam 14 tahun ke depan.

Pada akhir bulan lalu, Saudi membuka aplikasi untuk visa turis secara online bagi warga negara dari 49 negara.

Selain itu Saudi juga mengumumkan bahwa perempuan asing saat ini tidak diwajibkan memakai abaya.

Kendati demikian, mereka tetap harus mengenakan pakaian yang sopan selama berada di Arab Saudi.

Kerajaan Saudi juga merestrukturisasi sistem visanya untuk para peziarah yang bepergian ke kerajaan itu untuk menunaikan ibadah haji dan umrah.

Di bawah sistem baru ini, para jamaah yang tiba untuk melakukan ibadah haji dan umrah, serta para turis dan mereka yang memerlukan visa transit hanya akan dikenakan bayaran sebesar SAR 300 atau senilai USD 80.

Sementara untuk biaya umrah yang dilakukan secara berulang juga telah dibatalkan.

Biaya ini merupakan potongan yang signifikan dari biaya sebelumnya sebesar SAR 2.000 atau sekitar USD 540 untuk mengulangi perjalanan umrah dalam waktu tiga tahun.

 

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close